Bikin Haru, Curhatan Dokter Ditengah Pandemi Covid-19

0
186

 

Tomohon – Pandemi mengorbankan banyak tangisan dan airmata. Bahkan, tak sedikit korban jiwa pun ikut direngut.

Akibat Covid-19 bencana non alam ikut ditetapkan, para tenaga medis atau dokter berjibaku memberikan pengobatan dan pelayanan terhadap pasien dengan harapan kesembuhan.

Namun, masih banyak yang mencibir dan menyalahkan para dokter, padahal perjuangan para dokter sering mengorbankan segalanya untuk menyembuhkan pasien penderita corona.
Lebih parah lagi, akibat ingin menyembuhkan pasien malah dokter pun sampai kehilangan nyawa. Tapi memang begitulah sumpah dan janji seorang dokter demi pengabdian dan kehormatan profesi yang harus terus dilakukan.

Seperti sekarang ini, ada ungkapan curahan hati dari Dr. Suzanna Patricia Mongan, SpOG-K., yang bikin haru :

“Menangis karena so sangat lelah fisik dan lelah hati…

Menangis karena so berusaha tolong pasien kong Tuhan berkenan lain…

Menangis karena lia pasien dan keluarga yang sedang menangis bermohon supaya Tuhan se mujizat depe keluarga sedang dilain sisi…

Menangis karena masih ada orang-orang yang anggap enteng ini panyaki bahkan diantara orang-orang yang dianggap “berpendidikan”…

Menangis karena lia deng mata kapala sandiri ni orang-orang pe siksa ba napas lantaran ni panyaki…

Manangis karena torang musti tolong disaat orang laeng lari…

Manangis karena ada teman sejawat yang juga sedang berjuang deng depe nyawa karena ini panyaki…

Kalo Tuhan berkenan kita ada anak…

Kita mo bilang JANGAN JADI DOKTER..!

Kalo jadi dokter siap-siap hati jo mo tolong orang kong tetap sangka bilang penjahat…

MENANGIS KARENA SUKA SKALI MO BRENTI JADI DOKTER MAR NIMBOLE…!

Nimbole karena torang so ba sumpah, dokter so bajanji pa Tuhan mo tetap tolong orang…

Nimbole karena masih banya yang butuh pertolongan..

Kasiang kalo brenti…

Wahai para Dokter kalian adalah pahlawan kemanusian…! Tetaplah berjuang demi kemanusian untuk menyelamatkan nyawa manusia.

red

Leave a reply